Dakwah, Tarbiyah

[[ EFISIENKAH SUMBANGAN KITA? ]]

Firman Allah SWT,

Wahai orang-orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian dari hasil usaha kamu yang baik-baik, dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu sengaja memilih yang buruk daripadanya (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu), kecuali dengan memejamkan mata padanya. Dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji.
(Al-Baqarah, 267)

Manusia itu mampu menyumbang sesuatu sama ada dalam bentuk wang, tenaga, doa, bakti, ilmu dan sebagainya. Ramai sudah memahami bentuk-bentuk sumbangan ini namun, berapa ramaikah yang mampu menyumbang perkara-perkara tersebut dengan lebih efisien?

Efisien dalam erti kata menyumbang dengan lebih baik. Sebagai contoh, seseorang yang ingin menyumbangkan wangnya tetapi masih berkira-kira tentang nilai sumbangan. Andai kata dengan 10 sen itulah yang kebiasaannya orang menderma, mungkin nilai itu jugalah yang akan kita keluarkan demi sebuah sumbangan. “Tidak mengapa, asalkan aku ikhlas”. Namun persoalannya disini, sampai bila kita mahu berada dalam tahap yang sama? Mengapa perlu berkira dengan nikmat yang Allah berikan sedangkan nikmat yang dikurniakan olehNya lebih banyak untuk kita simpan.

Dalam bentuk tenaga misalnya, golongan muda seperti mahasiswa/wi ini cukup mempunyai kelebihan dan kredit dengan tenaga yang masih kuat. Akan tetapi, dimanakah tenaga ini disalurkan? Adakah pada jalan yang Allah reda atau jalan yang kita rasa Allah reda sedangkan sebaliknya? Sebagai contoh, menjadi salah seorang tenaga kerja bagi konsert yang melalaikan sehingga mengabaikan tanggungjawab seorang hamba kepada Allah SWT demi kelangsungan konsert tersebut.

Mahasiswa/wi perlu lebih cakna terhadap program yang diuruskan. Bukan tidak boleh untuk turut serta, tetapi berpadalah dalam mengurus dengan lebih efisien. Dahulukan yang sepatutnya didahulukan dan ikutlah peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah terlebih dahulu sebelum peraturan selainNya. In shaa Allah, terselitnya keberkatan dan ganjaran terhadap tenaga yang disumbangkan.

Dilihat dari sudut pengajian dan kerjaya pula, sebagai contoh pelajar yang berada dalam bidang kesihatan seperti pergigian, perubatan dan sebagainya, bidang ini lebih kepada sumbang bakti buat masyarakat sekeliling.

Bakti dalam keadaan amanah dan ikhlas itu terkadang lebih susah untuk dicapai dan dijaga bilamana ia memerlukan interaksi dengan nyawa manusia yang punya pelbagai ragam dan kerenah. Pada waktu itulah terujinya usaha bakti ini dan menatijahkan penentuan akhirnya sama ada berjaya atau sia-sia.

Sudah menjadi tugas kita untuk terus menambahkan ilmu dan berusaha dalam setiap gerak kerja yang kita lakukan dengan lebih reda, ikhlas dan mengharapkan yang lebih baik mendatang di kemudian hari. Sesungguhnya, sekecil-kecil usaha itu akan dikira oleh Allah selagimana ia diiringi dengan keikhlasan.

Norhanis Mohd Idris
Fakulti Pergigian Universiti Malaya
Duta Neo-Siswa UM 18/19

“Sesungguhnya sekecil-kecil usaha itu akan dikira oleh Allah selagimana ia diiringi dengan keikhlasan”

DUTA HANIS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s