Intelek, Tarbiyah

[MENGAJAR PELAJAR CARA BELAJAR]

Kurang lebih sebulan lagi berbaki waktu ‘bercuti’ mahasiswa, saya berasa perlu bagi saya menyiapkan diri untuk menghadapi semester mendatang.

Persoalannya, nak persiapkan diri dengan apa? Haa, jom persiapkan diri dengan ilmu sebelum mula menuntut ilmu supaya kita lebih bersedia dari segi mental, fizikal, dan spiritual agar dapat memperkasakan minda kita dalam pembelajaran, penghayatan dan pembudayaan ilmu supaya pembelajaran menjadi lebih mudah ditangkap, ilmu lebih lekat, amal lebih berlipat, prestasi lebih cemerlang, dan semangat belajar yang lebih membara.

Hal ini selaras dengan elemen pertama pembawaan Neo-Siswa iaitu INTELEK. Tidak mahu mengulas panjang mengenai perkara ini kerana ia bukanlah fokus saya dalam penukisan ini, namun anda boleh ikuti page Neo-Siswa untuk mengetahuinya.

Bertepatan dengan seruan #MalaysiaMembaca yang dimulakan oleh YB. DR. MM, bukanlah saya ingin menyenaraikan judul-judul buku berkaitan, tetapi saya ingin berkongsi sedikit sebanyak sebuah kitab atau buku yang saya terpanggil untuk mengulangkaji dan membaca semula sebagai salah satu persiapan saya.

Sungguh, ramai antara kita yang telah bersungguh-sungguh belajar, tapi masih belum sampai kepada manfaat dan hasil sepenuhnya, atau setidak-tidaknya seperti yang diharapkan, dan kegagalan ini mungkin berpunca akibat tersalah jalan dan caranya. Orang yang tersalah jalan akan sesat dan tidak akan sampai ke destinasi, dan kalaupun dia sampai ke destinasi, pasti masa yang diambilnya lebih lama, begitulah juga halnya disini.

Pernah terdetik di hati, betapa luas ilmu Tuhan kan. Nak belajar ilmu pun, ada ilmu disebalik ilmu (cara belajarnya).

Buku ini telah mengubah persepsi saya terhadap ilmu itu sendiri dan mengajar saya mengangkat martabat ilmu dan orang yang menjadi Sahib al-Ilm serta tidak memandang terlalu remeh perkara-perkara tertentu dalam menuntut ilmu seperti soal pemakanan, penjagaan akhlak dan budi pekerti, penghindaran maksiat serta pemeliharaan hubungan dengan Allah mahupun dengan manusia seluruhnya.

Antara bait yang membekas dalam diri ialah, “Ilmu itu memusuhi orang yang meninggi diri sepertimana banjir memusuhi tempat yang tinggi,”.

Tekun dan bersungguhlah.
Apabila menghafal, ulang-ulangkanlah.
Kemudian tuliskanlah.
Apabila yakin kamu tidak lupa, bersegeralah mencari yang baru.
Ajarkanlah kepada manusia.
Jika engkau menyembunyikan ilmu nescaya engkau akan dilupakan dan dipandang jahil didunia.
Di akhirat pula, tak tertanggung seksanya.

Daripada Abi Said al-Khudri, Rasulullah SAW bersabda :
من علم علما فكتمه ألجمه الله يوم القيامة بلجام من نار
“Sesiapa yang mengetahui sesuatu ilmu, kemudian dia menyembunyikannya, Allah akan mengekang mulutnya pada hari kiamat dengan kekangan api neraka. (Hadis Hasan, Riwayat Ibnu Majah)

Pada saya, intisari buku ini sesuai diaplikasikan dalam kita belajar Ilmu agama mahupun Ilmu-ilmu lain kerana hakikatnya semuanya datang daripada Yang Maha Mengetahui, Yang Maha Memiliki segala ilmu dan pengetahuan. Saya menggalakkan sahabat-sahabat sekalian untuk menelaahnya setidak-tidaknya cetakan rumi, dan sebaiknya berguru.

Semoga kita tergolong dalam kalangan mereka yang istiqamah, bersungguh dan ikhlas dalam menuntut ilmu serta mengamalkannya dalam mendepani cabaran semasa.

*Hal ini merupakan cara saya menyiapkan diri untuk sesi pengajian yang akan datang. Anda bagaimana? Mungkin anda juga boleh kongsikan untuk manfaat bersama. 🙂

Raja Mohamad Faris Raja Othman
Sarjana Muda Perubatan dan Pembedahan UM
Duta Neo-Siswa UM 18/19

 

DUTA FARIS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s