Dakwah, Intelek, Kalam Duta Neo Siswa, Tarbiyah

BEDAH BUKU : Rahsia Al-Kahfi

Penulis buku : Ustaz Abdul Fatah Zakaria
Tahun terbit : Terbitan pertama 2004

Seperti semua sedia maklum, kebiasaannya ramai dalam kalangan para asatizah menghuraikan tentang surah Al-Kahfi ini kepada empat bahagian.

Pertamanya tentang pemuda ashābul kahfi yang melarikan diri untuk menyelamatkan akidah, kedua tentang pemilik dua kebun, ketiga kisah Nabi Musa dan Khīdir dan kisah yang terakhir adalah kisah Raja Dzulqarnāin. 

Ini antara empat kisah yang seringkali kita dengar, namun jika kita telusuri lebih mendalam tentang surah Al-Kahfi ini, kita akan dapati banyak lagi ibrāh dan mesej yang Allah hendak sampaikan kepada kita. Menurut Ustaz Abdul Fattah Zakaria, dalam bukunya bertajuk Rahsia Al-Kahfi beliau menghuraikan daripada aspek yang berbeza ;

1 •KEMENANGAN ISLAM TIDAK BERGANTUNG KEPADA KEBENDAAN•

Firman Allah SWT:

(وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ وَلَا تَعْدُ عَيْنَاكَ عَنْهُمْ تُرِيدُ زِينَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ وَكَانَ أَمْرُهُ فُرُطًا)

Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.

Perlu kita faham dalam menghuraikan ayat-ayat Al-Quran, pertamanya adalah dengan kita merujuk sebab musabab diturunkan (asbābul Nūzul) ayat. Ini adalah antara adab kita dengan Al-Quran. 

Ayat ini diturunkan bersempena dengan cadangan dua orang sahabat yang baru memeluk Islam iaitu al-Aqra’ bin Habis dan Ùyainah bin Badr, lalu mereka mengatakan kepada Baginda Rasulullah S.A.W bahawa mereka meminta bginda untuk membuat majlis khas untuk golongn kaya dengan memisahkan golongan miskin, antara alasan mereka mengadakan majlis ini kerana golongan miskin ini tidak setaraf dengan pembesar-pembesar, yakni tidak berkemampuan membantu Islam dari segi kewangan. Lalu mereka berkata alangkah baiknya jika golongn kaya dan pembesar dapat menyumbang kekuatan dan kewangan kepada Islam. 

Lalu Rasulullah bersetuju bukan kerana bginda membenci golongan miskin, tetapi kerana ingin pembesar-pembesar dan orang yang berpengaruh masuk Islam dan membantunya. Lalu turunlah ayat ini menegur baginda S.A.W .

Antara point yang Allah hendak sampaikan daripada ayat ini kepada Rasulullah dan umat Islam adalah: 

• Allah meminta Nabi supaya terus bersabar dan sentiasa bersama sama dengan golongn yang sentiasa solat, beribadat dan berdoa kepada-Nya, walaupun mereka ini tidak punya pangkat dan kekayaan. 

• Allah juga menasihati Nabi supaya jangan mengabaikan sahabat-sahabat seperjuangannya yang miskin semata-mata ingin merapatkan hubungan dengan golongn yang kaya. 

• Kita wajib percaya bahawa kemenangan Islam itu tidak bergantung kepada harta benda semata-mata, tidak dinafikan bahawa harta benda penting juga sebagai wasilah untuk mencari redha Allah, buktinya orang Islam sendiri berusaha bekerja untuk hal keduniaan. Ini berdasarkan sabda Nabi S.A.W : 

أنتم أعلم بأمر دنياكم 

Kamu lebih mengetahui hal urusan dunia kalian.  (HR Muslim) 

• Islam sendiri akan dimenangkan oleh Allah yang menguasai langit dan bumi. Maka yang selayaknya kita berpegang terus dan berharap adalah kepada Allah semata. Bukan kerana pangkat dan jawatan . 

إن ينصركم الله فلا غالب لكم وإن يخذلكم فمن ذا الذين ينصركم من بعده 

Jika Allah yg menolong maka tiada sesiapa yg akan dapat mengalahkan, namun jika bukan Allah yang tolong, siapa lagi yang layak menolong.

Ayat ini memberi rangsangan kepada mereka yang benar-benar yakin kepada Islam. Kerana umat akhir zaman ini hanya hidup berstatuskan Islam namun hakikatnya masih ragu-ragu dengan Islam, ragu-ragu dengan syariat-Nya. Sebab itu juga hari ini ramai yang berani menolak hukum Allah seperti hudud. 

2 •KAYA TANPA MENGHARAP REDHA ALLAH•

(وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ وَكَانَ أَمْرُهُ فُرُطًا)

Dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.

•Ayat ini melarang kita supaya tidak terus patuh kepada golongn kaya dan berpangkat yang hanya memikirkan bagaimana hendak menambah kekayaan mereka tanpa mengharap redha Allah. 

•Sekalipun mereka memeluk Islam, Islam mereka itu hanya ikut hawa nafsu dengan mengabaikan syariat Tuhan. Ayat ini juga terkait dengan jangan kita sewenang-wenangnya bertāqiyah kepada golongn kuffar walaupun zahirnya hendak membantu Islam. 

(وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يُعْجِبُكَ قَوْلُهُ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيُشْهِدُ اللَّهَ عَلَىٰ مَا فِي قَلْبِهِ وَهُوَ أَلَدُّ الْخِصَامِ)

Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya), dan ia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal ia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu).

3 •KEBENARAN ITU DARIPADA ALLAH•

( ۚ وَقُلِ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكُمْ ۖ فَمَنْ شَاءَ فَلْيُؤْمِنْ وَمَنْ شَاءَ فَلْيَكْفُرْ ۚ إِنَّا أَعْتَدْنَا لِلظَّالِمِينَ نَارًا أَحَاطَ بِهِمْ سُرَادِقُهَا)

Dan katakanlah (wahai Muhammad): “Kebenaran itu ialah yang datang dari Tuhan kamu, maka sesiapa yang mahu beriman, hendaklah ia beriman; dan sesiapa yang mahu kufur ingkar, biarlah dia mengingkarinya”. Kerana Kami telah menyediakan bagi orang-orang yang berlaku zalim itu api neraka, yang meliputi mereka laksana khemah. 

•Allah menegaskan bahawa kebenaran itu daripada Dia sahaja, maka sesiapa yang hendak mendapatkan kebenaran, dia perlu berusaha ke arah itu begitu sebaliknya (mereka yg kafir). 

•Allah juga memberi ancaman kepada mereka yang mengingkari perintah-Nya, maka Allah menyediakan api neraka kepada mereka. 

4 •TAKUT KEPADA ALLAH•

Antara initipati ayat ini terutamanya sebagai seorang pemimpin, perlu tahu yang pertama hidup di dunia ini adanya syāriat Tuhan yang wajib dilaksanakan, yang kedua jika ingkar ancaman api neraka Allah menantinya.

Kerana itu manusia mempunyai dua kehidupan, dunia dan akhirat yang kekal. Manusia tidak sama dengan makhluk lain, binatang dan tumbuhan jika mati tidak akan disoal, tetapi sebaliknya bagi manusia. Segala perbuatan kita akan dibentang oleh Allah diakhirat kelak.

Maka ini menjadi satu rujukan dan teladan buat kita agar senantiasa berhati-hati dalam setiap kerja kita, kerana sebaik-baik manusia adalah yang takut kepada-Nya. 

Ini selari dengan hadith Nabi S.A.W : 

اتق الله حيثما كنت

Takutlah kamu kepada Allah dimana sahaja kamu berada . (HR Termizi) 

KESIMPULAN

Kesimpulannya suka saya kongsikan petikan daripada Dr. Solah Abdul Fattāh Al-Khālidi .. Beliau memetik ayat Quran : 

(وَاتَّبِعْ مَا يُوحَىٰ إِلَيْكَ وَاصْبِرْ حَتَّىٰ يَحْكُمَ اللَّهُ ۚ وَهُوَ خَيْرُ الْحَاكِمِينَ)

Dan turutlah apa yang diwahyukan kepadamu serta bersabarlah (dalam perjuangan mengembangkan Islam) sehingga Allah menghukum (di antaramu dengan golongan yang ingkar, dan memberi kepadamu kemenangan yang telah dijanjikan), kerana Dia lah sebaik-baik Hakim.

Beliau berkata, ayat ini diturunkan kepada Nabi Muhammad lalu Allah perintahkan kepada baginda 2 perkara : 

1) Ikut atas apa yang Allah wahyukan 
2) Bersabar dalam memperjuangkan Islam 


Lalu diikuti perintah, diimana Allah akan menghukum musuh-musuh yang nyata mahupun tersembunyi. 

Dr. mengatakan bahawa Surah Yunus diturunkan ketika mana dalam fātrah kekerasan, kesusahan kaum muslimin di Mekah.  Akan tetapi ianya tidaklah dikhususkan kepada Nabi Muhammad bahkan ianya untuk kaum muslimin sehigga hari Qiamāt. 

Lalu beliau menyimpulkan bahawa keadaan itu sama seperti yang kita hadapi sekarang, kesusahan, keperitan, kebobrokan dalam menegakkan syiar agama Allah.

Apa yang boleh kita adaptasikan ayat ini adalah walaupun kita dlm keadaan yang sangat sukar dalam perjungkan Islam. Jangan pernah putus asa dan sentiasa bersabar dengan ujian yang Allah beri. 

Hal ini demikian telahpun Allah janjikan kemenangan Islam bukan semata-mata kerana usaha kita, tetapi ianya atas pertolongn Allah Taala .. 

Nama Penulis : Mohd Ammar Redza Bin Mohd Jais 
Duta Neo-Siswa Universiti Malaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s